Your Life is Your Battlefield

palestinian-marathon

Judul tulisan ini diinspirasi dari sebuah testimoni seorang leader di bisnis yang saya tekuni. Dia berkewarganegaraan Thailand. Dia menceritakan bahwa pencapaiannya hari ini bukan sesuatu yang instan dan terjadi begitu saja.

Kisahnya sangat menginspirasi saya.

Ia menderita kanker stadium 3, yang bagi sebagian besar orang merupakan penyakit yang menghantarkan ke pintu gerbang maut. Memang, hanya ada dua pilihan yang dimilikinya pada saat itu. Die or Live. Dan ia memilih untuk TETAP HIDUP.

Pilihannya untuk tetap hidup membuatnya mengerti artinya berjuang. Berjuang untuk melawan rasa sakitnya. Berjuang untuk melawan ketakutannya. Berjuang untuk percaya, bahwa ia masih punya kesempatan untuk memiliki hidup yang jauh lebih baik.

Pilihannya membawanya pada keputusan untuk bertindak. Berjuang, berperang, bekerja keras. Setiap hari. Dan mujizat itu nyata. Bukan hanya sembuh, melainkan dia dapat keliling dunia menunjukkan perubahan hidupnya sebagai Double Diamond Director di Thailand.

Seketika saya menyadari bahwa, your life is your battlefield.  Bukan untuk mendapatkan reward, melainkan untuk mengerti artinya perjuangan dan menjadi yang terbaik dari dirimu sendiri. Tanpa perjuangan kita tidak dapat mengerti artinya pencapaian. Tanpa sakit, kita tidak memahami artinya sehat. Tanpa kesedihan, kita tidak sepenuhnya memahami artinya kebahagiaan.

Iman Kristen saya mengajarkan bahwa “kita lebih dari pemenang” artinya bahwa ada Pribadi yang telah menyelesaikan pertandingan kita  karena Ia mengasihi kita.

Pemenang adalah orang yang menyelesaikan pertandingan dan mendapatkan hadiahnya.Lebih dari pemenang adalah mendapatkan hadiah dari orang yang sudah menyelesaikan pertandingan untuknya.

Saya memegang iman ini. Saya sangat percaya bahwa pertandingan saya sudah selesai dan sempurna. Namun saya menyadari bahwa Pribadi itu tidak membiarkan perjuangan yang sudah Ia lakukan menjadi sia-sia. Ia mengajarkan saya untuk memahami perjuangan itu bukan suatu hal yang mudah dan murah. Ia mendorong saya untuk berani melangkah dalam battlefield, karena sebenarnya saya sudah memenangkannya. Saya hanya diminta untuk merasakan ‘suasananya’. Dan pada akhirnya, saya benar-benar memaknai arti dari sebuah pencapaian dan kemenangan sejati. Cara pandang saya berubah. Cara hidup saya berubah. Cara beribadah saya berubah.

Yes, my life is my battlefield, yet i am more than the Conqueror!

 

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s